Menjangan Dive Site | West Bali National Park | Atlantis Bali Diving

SITUS DIVING: MENJANGAN

Kata “menjangan” dalam bahasa Indonesia berarti “rusa,” dan pulau kecil ini dinamai dari kawanan rusa yang menghuninya. Terletak di sudut Barat Laut Bali, dekat dengan selat Jawa, Kamu akan menempuh perjalanan selama 4 jam 30 menit ke Menjangan dengan bus Atlantis International ber-AC. Sawah yang indah memenuhi sekitar, sampai Kamu mencapai daerah pegunungan Bedugul yang terkenal dengan danau, anggrek dan stroberi. Sedikit lebih tinggi ke pegunungan, Kamu akan berhenti untuk meregangkan kaki dan mengagumi panorama dan pemandangan megah di puncak kaldera gunung berapi kuno. Kami kemudian melanjutkan perjalanan kami menuruni laut menuju ke arah Pemuteran, desa terakhir yang harus dilewati sebelum Menjangan.   

“Pulau rusa” adalah suaka margasatwa yang dilindungi dan dipantau milik Taman Nasional Bali Barat; dengan hutan bakau dan pantai di satu sisi, dan tebing berbatu kerdil di sisi lain, pulau ini melindungi beragam kehidupan laut dan darat. Mejangan diklasifikasikan sebagai salah satu tempat terbaik untuk menyelam di Asia Tenggara, karena kondisi penyelaman biasanya optimal, ditandai dengan arus ringan, suhu air berkisar antara 27 dan 30⁰ C, dan jarak pandang hingga 50 meter. Beberapa jenis penyelaman mungkin dilakukan di sepanjang dinding terumbu karang yang dihuni oleh gorgonia raksasa dan spons yang sangat besar; dari dalam hingga terapung, biologi kelautan, fotografi suasana, dan bahkan perenang snorkel akan disuguhi beberapa snorkeling terbaik di sekitar Bali. Perjalanan singkat lainnya, Kamu dapat menemukan muck diving untuk pecinta makro dan fotografer makro di Teluk Gilimanuk. Dengan suasana tenang yang santai, dan hanya dapat diakses dengan perahu, Menjangan tetap menyenangkan bagi mereka yang ingin keluar dari jalur Bali.

Menjangan Dive site | Atlantis Bali Diving

GARDEN EELS, POS 1

Menjangan adalah tujuan menyelam yang terkenal memiliki beberapa penyelaman dinding terindah yang ditemukan di Bali. Lerengnya turun dari kedalaman 20 hingga 60 meter dan menawarkan keanekaragaman hayati yang luar biasa, terkenal dengan gorgonia-nya. Perahu tradisional Bali akan berlabuh di atas pelampung, dan begitu Kamu kembali ke air dan turun, Kamu akan menemukan dirimu di dataran tinggi terumbu karang yang dangkal. Airnya jernih, dan Kamu sudah memperhatikan jumlah ikan dan karang. Saat Kamu meluncur ke bawah dinding, warna biru pekat di bawah memikatmu, gorgonia raksasa menampakkan warna cerah merah, jingga, dan kuning, dan spons berbentuk tabung yang aneh berubah menjadi lereng berpasir. Di lereng ini Kamu melewati ratusan belut taman yang menghipnotis yang bergelombang maju mundur.

KAPAL BUDAK, ANCHOR WRECKS

Nama situs ini berasal dari perahu kayu kuno yang nama dan sejarahnya tidak diketahui. Tampaknya perahu itu mungkin mengangkut budak pada awal  abad ke-19, karena “kapal” berarti “perahu” dan “budak” berarti “budak”. Dua jangkar bertatahkan ke sedimen dan pasir, satu di 6 meter, dan yang lainnya di kedalaman 32 meter. Sisa-sisa kapal ditemukan dengan kedalaman antara 35 dan 50 meter, tetapi kapal itu sendiri hampir tidak dapat dikenali karena benar-benar ditumbuhi karang. Penyelaman dimulai di sepanjang dinding yang ditutupi oleh celah dan ceruk yang dijajah oleh kehidupan laut yang melimpah. Karena ini seringkali merupakan penyelaman yang lebih dalam, berhati-hatilah untuk memperhatikan dengan cermat pengukur kedalaman dan batas tanpa dekompresimu. Penyelam yang beruntung mungkin melihat pari elang atau bahkan hiu paus.

POS 2

Di samping salah satu dermaga kecil di pulau itu, yang juga digunakan sebagai stasiun kendali taman nasional, adalah tempat Kamu turun dari perahu untuk menikmati makan siang di pantai kecil di tepi air. Setelah makan siang, kita kembali ke laut. Setelah berada di bawah air, Kamu turun ke dinding spektakuler yang turun ke kedalaman lebih dari 60 meter, dan berisi ceruk kecil, gua, dan celah vertikal yang melintasi terumbu. Suasana di sini berbeda saat matahari di belakangmu memancarkan bayangan suasana hati, warna biru tanpa terbatas berwarna gelap, dan gua-gua besar tertentu menjadi katedral yang diterangi berkat celah di langit-langit yang menciptakan lampu langit-langit alami. Pencahayaan khusus ini menarik minat sebagian besar fotografer suasana dan menghasilkan beberapa gambar yang menakjubkan. 

Di antara lusinan lubang seperti gua di sepanjang dinding, kami mencari “kerang listrik” (Ctenoides ales), yang merupakan spesies moluska kerang. Moluska ini sebenarnya cukup sulit dilihat oleh sebagian besar penyelam, meskipun bagian luarnya berwarna oranye-merah cerah, dan dilapisi dengan tentakel halus panjang dengan warna yang sama. Tepat di dalam bukaan moluska, ada strip warna biru dan putih yang hanya bisa dilihat dengan cahaya obor bawah air, tapi mengingatkan kita pada busur listrik. 

Situs ini bisa sedikit lebih terkena arus dan sering dianggap sebagai penyelaman arus/ drift dive. Termoklin juga mungkin ada dan terkadang dapat membawa ikan yang lebih besar seperti hiu paus. Ujung penyelaman ini adalah dataran karang dangkal yang membatasi seluruh pulau. 

GUA KELELAWAR

Kami mulai dari dermaga Pos 2 dan melayang di sekitar ujung pulau, tepat di sebelah dinding yang tiba-tiba terbuka ke perairan terdalam di sekitar pulau. Banyak kelompok ikan yang mengerumuni terumbu karang dan juga ikan biru, dan jika beruntung, Anda mungkin bertemu dengan beberapa pelagis seperti barakuda, hiu karang ujung putih dan hitam, atau bahkan hiu paus. Situs menyelam ini dinamai gua-gua yang ditemukan di permukaan. 

PURI JATI LOVINA

Terletak tidak jauh dari Lovina, situs safari ini sangat dicintai dan menyenangkan untuk diselami. Meski lokasi penyelaman ini mirip dengan Seraya, Gilimanuk atau Lembeh, namun memiliki keunikan tersendiri. Topografi tempat ini berupa pasir vulkanik yang gelap dengan sebagian rumput laut dan karang lunak. Gurita mimik dan jenis gurita langka lainnya menempati tempat ini. Terkadang lumba-lumba keluar untuk mengejutkanmu. Kisah menyelam yang luar biasa secara teratur datang dari penyelam yang sudah pernah menyelam di sana. Puri Jati juga terkenal dengan fotografi bawah airnya. Fotografi makro dapat diambil di sana bahkan pada malam hari. Dengan mengambil photo ikan kodok, naga, kuda laut, nudibranch, ikan kalajengking ambon, dan ikan setan, seluruh pengalaman menyelammu akan memandumu ke kenangan yang tak terlupakan. Kru Atlantis International akan menemanimu menikmati pengalaman safari yang menarik.

Book Now