Nusa Penida Dive Site | Manta, Mola Mola | Atlantis Bali Diving

SITUS MENYELAM: NUSA PENIDA

Pulau Nusa Penida dikenal di seluruh dunia dengan ikan pari Manta dan Mola Mola, yang lebih dikenal sebagai ikan Matahari. Nusa Penida adalah pulau yang paling sedikit penduduknya yang terletak di timur Bali. Pulau Lembongan dan Ceningan jauh lebih berkembang, dengan pantai pasir putihnya yang indah dan banyak peternakan rumput laut, menghasilkan cukup banyak rumput laut untuk produksi pangan dan ekspor untuk bahan kosmetik.     

Nusa Penida adalah pulau yang terbesar dan paling tidak berkembang dari ketiga pulau tersebut. Speedboat Atlantis International akan memperkenalkanmu pada pemandangan pulau yang menakjubkan saat Kamu melewati permukaan tebing berbatu yang mengesankan, ombak besar menghantam pantai berpasir putih yang sepi, hutan tropis, dan tumbuhan gersang yang bercampur dengan dinding tipis yang turun ke kedalaman laut. Dan kemudian Kamu tiba di Manta Point, di mana di bawah permukaannya terdapat “stasiun pembersih” yang sering dikunjungi oleh ikan Pari Manta Karang (Alfredi Mantas) atau ikan Mola Mola. Selami perairan biru jernih untuk menjelajahi terumbu karang luar biasa yang mengelilingi pulau Nusa Penida. Rumah dari Ikan Pari Manta yang terkenal, terumbu karang yang belum tersentuh, penyu, dan Mola Mola. Selama musim Mola Mola ada banyak Mola Mola di situs spesial ini.

Di sisi lain pulau, Kamu akan menemukan situs menyelam Crystal Bay yang sayang untuk dilewatkan. Di sini, antara bulan Juni dan Oktober, Kamu dapat menyaksikan ikan Mola Mola (ikan Matahari) yang luar biasa. Mola Mola bisa tumbuh hingga 3 meter. Nusa Penida tidak akan pernah gagal untuk membuatmu terkesan; ada segudang situs menyelam  dan terumbu karang dengan kondisi kesehatan yang baik.    

Arus dingin yang naik dari dalam memungkinkan visibilitas yang baik dan melestarikan terumbu karang. Kadang-kadang, termoklin di sini sedingin 16⁰ C, dan mendorong kehidupan pelagis untuk berenang ke atas dari laut dalam yang membuat penyelam dapat melihat beberapa ikan yang menakjubkan ini. Akan tetapi, pulau ini, karena lokasinya di antara Bali dan Lombok, juga terkena arus yang sangat kuat dari Pasifik hingga Samudera Hindia, dan yang dapat menghasilkan arus banyak arah yang sangat kuat, terkadang keras (termasuk arus bawah). Karena kondisi yang sulit, kami sering mengalokasikan tempat penyelaman ini untuk penyelam kami yang lebih berpengalaman atau untuk penyelam yang sudah kami pelajari dan evaluasi. Namun demikian, ketika kondisi menjadi sangat buruk, selalu ada situs penyelaman yang lebih aman lainnya yang menunggu untuk dijelajahi.

Karena penempatannya di Garis Wallace, zona biogeografis tempat keanekaragaman hayati Australia dan Asia bertemu dan bercampur, kelimpahan biologis mengklasifikasikan lokasi tersebut sebagai “hotspot” keanekaragaman hayati, dengan 250 spesies karang dan hampir 600 spesies terumbu karang. ikan yang baru saja diindeks di sekeliling Nusa Penida. 

Sejak 2010, Nusa Penida, Nusa Ceningan, dan Nusa Lembongan ditetapkan sebagai “Kawasan Konservasi Laut”, melarang semua praktik industri dan praktik penangkapan ikan yang merusak, serta membatasi aktivitas olahraga air di kawasan tersebut. 

Speedboat Atlantis, Atlantis I dan Atlantis II, meninggalkan Bali setiap hari sekitar jam 8:00 pagi untuk melakukan 2 atau 3 kali penyelaman. Dilengkapi dengan dua motor tempel injeksi 4 tak Yamaha 250 HP, boat kami dapat menampung masing-masing 14 dan 12 penyelam. Kamu akan tiba di lokasi penyelaman hanya dalam 35 – 45 menit. Semua lokasi penyelaman dipilih berdasarkan sertifikasi dan tingkat pengalaman penyelam yang ada, kondisi cuaca, dan arus. Hari itu termasuk 2 atau 3 kali menyelam, makan siang disajikan di atas kapal, bersama dengan teh atau kopi panas, dan makanan ringan.

MANTA POINT, MANTA RAYS

Ini adalah situs menyelam yang harus disaksikan oleh semua penyelam yang datang ke Bali. Ikan Pari Manta adalah makhluk besar dan mengesankan, melihat untuk pertama kalinya adalah pengalaman yang luar biasa dan ajaib. Penyelaman yang tak terlupakan menantimu!

Setelah mengikuti tebing terjal yang menjadi karakter garis pantai untuk tiba di ujung tenggara Nusa Penida, Kamu memasuki situs penyelaman mistis Manta Point. Berada di dalam air sedalam 7 meter, terletak di dalam teluk yang terlindungi ini, adalah “stasiun pembersih” Manta di mana ikan pari manta berenang di atas batu besar yang sama dan membiarkan ikan kecil yang lebih bersih memakan parasit yang menutupi tubuh mereka. Suhu air berkisar antara 20-24⁰ C dan seringkali kaya akan plankton. Karena teluknya cukup besar, dan terkadang lokasi penyelaman dapat terkena gelombang besar, Harus pada kondisi yang baik untuk melakukan perjalanan ini. 

Ikan Pari Manta yang ditemukan di sekitar Nusa Penida diklasifikasikan sebagai Manta Karang (Alfredi Mantas), dan berukuran 4-5 meter dalam rentang sayap, berwarna hitam di punggung dan putih di bawah (atau terkadang hitam) dengan tanda hitam atau putih yang memungkinkan para ilmuwan, dan penyelam, untuk mengidentifikasi mereka. Mereka adalah makhluk yang tidak berbahaya, memakan plankton, dan melahirkan satu kehidupan anak manta, setiap dua tahun sekali. Sejak 2006, mereka masuk dalam daftar merah spesies langka yang terancam punah. 

CRYSTAL BAY, IKAN MATAHARI MOLA MOLA

Crystal Bay adalah tempat menyelam terkenal karena menjadi satu-satunya tempat di dunia untuk mengamati ikan Matahari raksasa (Mola mola). Ikan pelagis masif ini berukuran tinggi sekitar 3 meter, berenang dari laut dalam untuk dibersihkan oleh ikan banner (spesies ikan kupu-kupu). Peluang terbesar untuk melihat ikan yang menakjubkan ini antara bulan Juni dan Oktober

Crystal Bay dinamai karena perairannya yang sejernih kristal dan oleh karena itu biasanya memberikan visibilitas yang luar biasa. Terlindung dari ombak besar, dan ditemani dengan pantai pasir putih yang indah dihiasi pepohonan kelapa, teluk berwarna biru kehijauan ini adalah sepotong surga. Di tengah teluk ada pulau kecil dengan tangga yang diukir di batu menuju ke kuil suci. Penyelaman dilakukan di sekitar pulau ini, dimulai di lereng berpasir yang memandu kita turun ke tepi dataran karang, dengan kedalaman antara 6-10 meter, sebelum jatuh ke dinding yang merosot hingga 50 meter. Anda juga bisa menemukan dataran tinggi kecil yang berakhir tiba-tiba dan turun lagi, kali ini ke kedalaman saluran yang memisahkan Pulau Penida dari Pulau Ceningan.

Situs penyelaman ini terkenal dengan arus yang sangat kuat dan tidak terduga yang dapat membawa penyelam ke dalam laut biru dan jauh dari lokasi penyelaman, atau pada kedalaman yang tidak terkontrol (arus bawah). Untuk menyelam dengan aman di sana, penyelam harus mengikuti beberapa aturan dasar saat menyelam dengan dive center yang bertanggung jawab. 

  • Dengarkan baik-baik dan perhatikan pengarahan yang diberikan oleh pemandu atau instruktur selam Atlantis-mu, dan hormati instruksi yang ditetapkan
  • Situs penyelaman ini harus ditemani oleh Divemaster atau Instruktur bersertifikat PADI yang berpengalaman. Untuk menyelam tanpa pemandu (bahkan jika ditemani oleh seorang teman) dilarang oleh undang-undang Indonesia .
  • Penyelaman yang dilakukan di sini harus tetap menjadi penyelaman “tanpa dekompresi”. Jika Kamu tidak yakin apa artinya ini, harap beri tahu pemandu selam-mu sehingga mereka dapat menjelaskannya kepadamu.
  • Maksimal 4 penyelam per pemandu selam; dan untuk penyelam yang kurang berpengalaman, rasio 2 penyelam per pemandu selam. 
  • Lokasi penyelaman dan kedalaman maksimum ditentukan oleh tingkat sertifikasi penyelam, dan atas kebijakan penyelam / instruktur, pada fungsi tingkat pengalaman penyelam, standar PADI, dan kondisi laut.
  • Kursus PADI dilakukan oleh Instruktur bersertifikat PADI, dan diasuransikan.
  • Speedboat Atlantis International dilengkapi dengan kotak P3K, oksigen darurat, dan sistem komunikasi jika terjadi keadaan darurat. 

MANGROVE

Lokasi menyelam Mangrove terletak di antara Nusa (artinya pulau) Lembongan dan Nusa Ceningan. Sesuai dengan namanya, situs ini bercirikan hamparan bakau dan berperan penting dalam ekosistem setempat. Karang dan dasar laut landai yang tebal dan berlimpah dengan flora laut, seluruhnya tertutup oleh beraneka ragam spesies karang, spons, anemone, dan keanekaragaman hayati yang kaya. Di sepanjang lereng landai yang terus menurun hingga kedalaman antara 8 – 20 meter, Kamu dan kelompok penyelam akan hanyut mengikuti arus yang intensitasnya bervariasi dari lemah hingga kuat. Kualitas terumbu karang menjadikan tempat menyelam ini salah satu yang terindah di taman laut Nusa Lembongan / Penida. Mangrove juga dikenal sebagai lokasi yang bagus untuk snorkeling. 

TOYAPAKEH

Di ujung saluran, antara Nusa Ceningan dan Nusa Penida, kami tiba di lokasi penyelaman Toyapakeh. Semi terlindung dari arus yang datang dari selat Ceningan, ini adalah situs yang luar biasa dengan bongkahan batu besar yang menonjol dan formasi karang yang sangat khusus dan tidak rata. Antara 6 dan 15 meter, dataran tinggi karang membentang dan kemudian turun ke dinding tiba-tiba yang turun hingga sekitar 30 meter. Yang paling sering di sini adalah penyelaman arus/ drift dive yang akan membawa para penyelam melintasi banyak kehidupan laut dan karang yang luar biasa, melintasi jalur dengan pelagis, termasuk ikan Mola mola. Bahkan di perairan dangkal, ribuan ikan remaja bernaung di antara terumbu karang.

SD, PED, SENTAL

Di pesisir utara Nusa Penida, para petani rumput laut hidup di sepanjang pantai pasir putih yang membentang di sepanjang pantai, sedangkan di bawah permukaan terumbu karang sejajar dengan panorama yang sangat indah ini. Pilih salah satu dari beberapa lokasi penyelaman yang tersedia, kami turun tepat di depan sekolah dasar (Sekolah Dasar) untuk menyelam di dinding SD, atau di depan kuil untuk menyelami dinding Ped, atau lebih jauh lagi kami dapat menemukan tempat penyelaman. Sental. Situs-situs ini secara topografis sangat mirip; semuanya ditandai dengan dinding miring yang tenggelam ke arah biru tua lautan dan suasananya luar biasa. 

Setelah grup Kamu siap, waktunya turun! Lepaskan garis dan semua orang akan melakukan penyelaman arus/ drift dive rock’n’roll yang ekstrem! Buka matamu; lihat sekeliling, berbaring seolah-olah Kamu berada di kursi besar yang nyaman — termasuk sandaran kaki — dan jangan bergerak. Sebuah festival warna dan emosi akan membuatmu takjub, kumpulan ikan triggerfish biru (bergigi merah) bergigi dan melesat ke segala arah, ratusan ikan kupu-kupu kuning mencari makan dan berlindung di antara karang selada; melayang melewati spons raksasa yang tertiup arus dan karang cambuk besar yang berbentuk tidak proporsional di mana gerombolan ikan kelelawar terbang melewati dan menghiasi lanskap.

BLUE CORNER

Sesuai namanya, Blue Corner adalah penyelaman di lautan biru di mana Kamu diproyeksikan dengan kecepatan penuh di atas relief bawah air yang mengesankan. Inilah penyelaman di Bali yang akan membuat Kamu merinding; yang kita semua impikan secara rahasia, tetapi hampir tidak berani melompat dari perahu. Jika kondisinya memungkinkan, instruktur Atlantis dan pemandu selam akan membawamu dalam petualangan hebat ini! 

Dengan cepat! Setiap orang harus masuk ke dalam dan menendang sepatu katak dengan kepala ke bawah secepat mungkin untuk mencapai tembok yang turun ke kedalaman 30-40 meter. Melalui lereng yang curam, penyelaman benar-benar dimulai saat Kamu membiarkan dirimu hanyut mengikuti arus untuk mengalami sensasi intens dan menikmati lingkungan sekitar yang menjamin pertunjukan. 

Gerombolan pari elang berenang dalam arus, ikan cepat dengan garis file tunggal, tuna dan ikan besar lainnya mengamatimu dari jauh, hiu beristirahat dengan santai sambil berenang ke dalam arus, dan ada peluang bagus untuk melihat ikan Mola mola (ikan Matahari ) antara bulan Juni dan Oktober. 

MALIBU POINT BALI

Situs scuba diving yang terletak di pantai timur Penida ini mirip dengan situs pantai utara, kecuali visibilitas yang umumnya sedikit lebih baik. Sayangnya di titik penyelaman ini, arusnya lebih deras dan lebih rumit daripada di utara. Situs bagus ini memiliki arus satu atau dua knot. Hiu pelabuhan Jackson memangsa echinodermata dan penghuni dasar laut invertebrata lainnya. Panjangnya lebih dari satu meter. Jantung dari titik penyelaman Malibu Bali berada di luar desa Suana. Karena para bommies, lokasi penyelaman Bali ini hampir selalu bisa diselami. Faktanya, arusnya mungkin ideal di sini, dengan pergerakan yang cukup untuk membuat ikan tetap berenang. Di sisi bawah titik Malibu adalah area hiu di mana Kamu tidak boleh melewatkan hewan besar ini.  Dasarnya menjadi puing-puing, dan segera Kamu mencapai area di mana pasirnya menghilang dan dasarnya bebatuan.

GAMAT BAY BALI

Kondisi scuba diving terkadang tidak memungkinkan di sini. Namun, jika menguntungkan, Kamu akan disuguhi dengan terumbu karang yang sangat kaya & berwarna-warni serta keanekaragaman vertebrata dan invertebrata yang luar biasa. Topografinya terdiri dari lereng, gua, dan ceruk. Arus di sini sangat kuat.

Book Now