Rescue Diver - Full Pack Scuba Diving Bali | Best Dive Center Bali

Penyelam Penyelamat Baru sering bertanya tentang apakah legal memberikan oksigen kepada pasien dalam keadaan darurat, dan apakah hal itu dapat menyebabkan komplikasi medis. Ini adalah masalah yang valid, tetapi dalam lingkup penyelaman, pemberian oksigen dalam keadaan darurat sebenarnya bukan masalah

di sebagian besar wilayah, tidak ada undang-undang yang melarang pembelian oksigen medis untuk penggunaan darurat, atau pemberian oksigen dalam keadaan darurat. Beberapa area menetapkan bahwa individu tersebut harus dilatih dalam pemberian oksigen (Penyelam Penyelamat PADI dan / atau kualitas sertifikasi penyelam oksigen darurat lainnya dalam lingkup penyelaman darurat) Selama pasien setuju, di sebagian besar negara tidak ada yang ilegal tentang menyediakan oksigen dalam keadaan darurat penyelaman (jika pasien tidak sadar konten tersirat).

 

Hanya sedikit negara yang melarang pemberian oksigen dalam keadaan darurat. 
Ada dugaan bahwa pemberian oksigen dapat memperburuk beberapa kondisi medis, tetapi ada beberapa keraguan tentang hal ini sekarang, Meskipun demikian, kondisi ini termasuk empisema dan penyakit paru-paru lain yang mengganggu individu secara signifikan. Orang yang menderita ini bukanlah kandidat untuk menyelam. Orang yang sehat dapat mengalami iritasi paru-paru jika mereka menghirup oksigen dengan konsentrasi tinggi dalam waktu lama, tetapi ini membutuhkan waktu berjam-jam – kemungkinan besar Kamu akan membawa pasien ke perawatan medis profesional, atau kehabisan oksigen darurat terlebih dahulu. Oleh karena itu, menurut rekomendasi DAN dan protokol perawatan darurat saat ini, Kamu tidak perlu khawatir membuat seseorang menjadi lebih buruk dengan memberikan oksigen dalam keadaan darurat penyelaman.

Kram adalah kontraksi otot tiba-tiba yang tidak disengaja yang melibatkan satu otot atau serangkaian otot. Ini terjadi ketika tubuh kehilangan kemampuannya untuk sementara waktu untuk mengontrol otot.

Alasan paling umum untuk kram adalah kalium rendah (yang digunakan tubuh untuk mengontrol otot), dehidrasi (yang mengubah ketersediaan kalium dan mineral lainnya) dan kurangnya kebugaran pada kelompok otot yang terpengaruh untuk latihan yang dilakukannya. Semua ini dapat berkontribusi secara bersamaan.

Cegah kram dengan tetap terhidrasi dengan baik (yang juga mengurangi risiko DCI) dan makan makanan yang seimbang. Pisang memasok tinggi kalium jika Kamu yakin perlu meningkatkan kadar kalium. Jika Anda sering mengalami kram pada kelompok otot tertentu, berolahragalah untuk mengembangkan otot tersebut

Bukti yang meningkat dalam beberapa tahun terakhir menunjukkan pemberian oksigen darurat sebagai salah satu langkah pertolongan pertama yang paling penting bagi penyelam Scuba yang dicurigai menderita penyakit dekompresi, cedera akibat ekspansi paru-paru atau hampir tenggelam. Sejarah kasus medis menunjukkan berulang kali bahwa pertolongan pertama oksigen cepat dapat membuat perbedaan dramatis dalam kondisi langsung pasien dan keefektifan perawatan selanjutnya. Kamu akan mempelajari lebih lanjut tentang kondisi ini dan administrasi oksigen nanti; untuk saat ini mari kita lihat peralatan oksigen darurat yang cocok untuk digunakan oleh para Penyelam Penyelamat.

Peralatan oksigen darurat terbagi dalam tiga kategori utama: unit katup permintaan non resusitasi, unit aliran kontinu, dan unit Resusitasi tekanan positif. Penyelam Scuba Penyelamat dapat menggunakan dua yang pertama; Hal tersebut membutuhkan pelatihan tingkat paramedis khusus karena dapat melukai pasien jika digunakan secara tidak benar.

Unit katup permintaan non resusitator dan unit aliran kontinu cukup memenuhi kebutuhan darurat penyelaman scuba diving Bali

 

OKSIGEN DARURAT MENYELAM 2

 

Unit katup permintaan non resusitasi beroperasi seperti regulator scubamu. Oksigen hanya mengalir saat pasien menghirup, sehingga meminimalkan limbah, dan dengan masker yang tepat dapat mengalirkan oksigen hampir 100 persen. Selain itu, penyelamat dapat menghirup dari unit katup permintaan non-resusitator dan memberi ventilasi kepada pasien yang tidak bernapas dengan konsentrasi oksigen tinggi (tubuh hanya mengonsumsi sebagian kecil oksigen dalam setiap tarikan napas), panggilan pertolongan pertama kecelakaan Scuba Dive Bali untuk mengantarkan konsentrasi oksigen setinggi mungkin selama mungkin, menjadikan katup permintaan non resusitator pilihan terbaik untuk penyelam Scuba diving.

Unit aliran kontinu melepaskan oksigen secara terus menerus, sehingga lebih boros daripada unit katup permintaan non resusitasi. Unit aliran kontinu tetap biasanya menghasilkan enam atau 10 liter per menit; pengatur biasanya menghasilkan hingga 25 liter per menit. Dengan aliran yang tepat (disarankan 15 liter per menit) dan masker non-rebreather dengan kantong reservoir, unit aliran kontinu dapat menyalurkan lebih dari 90 persen oksigen, tetapi dengan laju aliran rendah dan / atau masker yang tidak tepat, konsentrasinya mungkin tetap di bawah 60 persen. 

Dengan menggunakan pocket mask, Kamu dapat memberikan ventilasi kepada pasien yang tidak bernapas dengan udara beroksigen sebagian menggunakan unit aliran kontinu (lebih lanjut tentang pocket mask dan penyelamatan pernapasan nanti). Sebagian besar sistem katup permintaan non resusitasi memiliki regulator multifungsi yang dapat digunakan untuk aliran kontinu sehingga Kamu tidak mengorbankan manfaat ini.

 

MENYELAM DARURAT OKSIGEN 3

 

Oksigen darurat tersedia dalam berbagai ukuran tangki, dan secara internasional, Kamuj mungkin menemukan konfigurasi katup yang berbeda, jadi sebaiknya periksa standar lokal saat bepergian. Idealnya, bawa persediaan yang cukup besar untuk menjaga pasien dengan oksigen murni sampai berada di tangan perawatan medis darurat. Namun demikian, beberapa tujuan penyelaman yang sangat jauh mungkin membuat ini tidak praktis atau tidak mungkin; membawa oksigen sebanyak yang Kamu bisa. Beberapa oksigen lebih baik daripada tidak sama sekali. Untuk keperluan umum, 637 liter oksigen (22,5 kaki kubik; bahkan negara sistem imperial biasanya mengukur oksigen medis dalam liter), dapat diperkirakan bertahan sekitar 40 hingga 50 menit, tergantung pada apakah digunakan dengan katup permintaan non resusitasi atau aliran kontinu.

Seperti kotak P3K-mu, peralatan oksigenmu membutuhkan wadah yang dapat menahan kerasnya menyelam, idealnya wadah tempat Kamu menyimpan peralatan dalam keadaan siap pakai. Sebagian besar sistem oksigen yang tersedia secara komersial untuk penyelam Scuba dilengkapi dengan casing yang sesuai. Sebagian besar maskapai penerbangan tidak mengizinkan Kamu membawa tangki oksigen bertekanan ke atas pesawat saat Kamu bepergian. Jika Kamu sering ke tujuan jauh yang mungkin tidak memiliki oksigen di lokasi (misalnya, lokasi terpencil yang tidak memiliki resor penyelaman scuba) Kamu juga bisa mendapatkan sistem yang memiliki segalanya kecuali tangki oksigen. Sebaliknya, Kamu menyewa tangki oksigen di tempat tujuan dan membawanya ke lokasi penyelaman.

Pada kapal charter penyelaman Scuba Bali dan sebagian besar kapal pribadi, Kamu mungkin perlu mendapatkan bantuan untuk radio kelautan. Ikuti protokol internasional untuk mendapatkan bantuan pada keadaan darurat yang mengancam nyawa, bukan penyelam scuba Bali: Putar radio ke saluran 16, (saluran panggilan pertolongan / kesulitan)

Kirim mayday, mayday, mayday. Ini adalah… (berikan nama kapal dan nomor registrasinya) Lokasi kami adalah… (berikan posisi dengan cara terbaik, lintang / bujur atau landmark). Kami memiliki penyelam yang terluka yang membutuhkan perhatian medis segera dan kami meminta bantuan. Tunggu dua atau tiga menit untuk mendapatkan tanggapan sebelum mencoba lagi.

Bergantung pada lokasimu, penjaga pantai setempat, mungkin merespons. Atau, Kamu mungkin mendapat tanggapan dari perahu lain yang siap membantu. Otoritas lokal akan mengarahkanmu ke saluran lain untuk melanjutkan komunikasi agar saluran 16 tetap jelas. Ulangi saluran dan sakelar yang ditentukan Setelah beralih, kirim, (nama otoritas), ini adalah (nama perahumu). Selalu sebutkan siapa yang Kamu panggil pertama, siapa yang kedua Perhatikan bahwa panggilan darurat mayday hanya dapat digunakan untuk keadaan darurat yang mengancam jiwa.

Performa berarti bagaimana Kamu menangani masalah jika terjadi, terlepas dari persiapan dan langkah pencegahanmu. Performa dapat membuat perbedaan antara apakah masalahmu tetap menjadi ketidaknyamanan, atau apakah itu merosot menjadi keadaan darurat penuh. Performa berarti mengambil tindakan yang benar dengan tenang dan tegas, meskipun Kamu mungkin hanya memiliki beberapa detik untuk bertindak dan memutuskan.

Saat Kamu menghadapi masalah yang berpotensi serius – apakah masalah Kamu sendiri atau orang lain – lakukan apa yang telah Kamu pelajari sejak kursus Penyelaman Perairan terbuka: Pertama, hentikan apa yang Kamu lakukan. Kedua, bernapaslah dengan normal. Ini membantu menenangkanmu dan menjernihkan pikiranmu. Ketiga, pikirkan, cara paling langsung dan sederhana untuk mengatasi atau memperbaiki masalah.

 

PERFORMA PENYELAMAN 2

 

Jika tindakanmu tidak meredakan situasi setelah satu atau dua kali percobaan, mulailah dari awal: berhenti, bernapas, berpikir, bertindak. Keempat langkah ini mungkin terdengar seperti membutuhkan banyak waktu dalam keadaan darurat, tetapi sebenarnya hanya membutuhkan beberapa saat. Lebih penting lagi, dengan melatih dirimu untuk mengikutinya, Kamu menghindari reaksi naluriah yang buta yang seringkali tidak efektif atau memperburuk situasi. Melalui latihan dan pelatihan seperti yang Kamu terima dalam kursus ini, dan dengan melatih mental bagaimana menanggapi dalam berbagai situasi, Kamu akan dapat bertindak dengan benar, tegas dan tenang saat menghadapi masalah.

Sekali lagi, pelatihanmu sebelum menjadi Penyelam Scuba Penyelamat telah meletakkan dasar untuk performa yang tepat saat menghadapi banyak situasi penyelamatan diri. Misalnya, Kamu terbiasa membangun daya apung di permukaan dengan menggembungkan BCD atau membuang bebanmu. Kamu telah mengembangkan kontrol jalur udara sehingga Kamu dapat bernapas melewati sejumlah kecil air di snorkel atau regulator-mu, dan Kamu tahu penyelamatan diri dasar melalui pelepasan kram. Tentunya, Kamu ingin melatih keterampilan ini dan keterampilan penyelamatan diri lainnya secara berkala agar mereka tetap tajam, dan sebagai Penyelam Scuba Penyelamat, Kamu harus terbiasa dengan beberapa pertimbangan penyelamatan diri tambahan.

 

PERFORMA PENYELAMAN 3

 

Dalam kursus PADI Open Water Scuba Diver, Kamu mempelajari beberapa cara untuk mengatasi kehabisan atau kehabisan udara, termasuk menggunakan sumber udara alternatif. Ini biasanya berarti menggunakan tahap kedua ekstra temanmu, tetapi pertimbangkan untuk menggunakan sumber udara alternatif independen (botol poni atau botol kenaikan mandiri) agar lebih mandiri, terutama saat menyelam di lingkungan yang lebih menantang seperti arus, jarak pandang terbatas, atau kedalaman di bawah 18 meter / 60 kaki. Karena botol poni dan botol kenaikan mandiri menampung udara tambahan dan berfungsi secara independen dari scuba utamamu, Kamu dapat melakukan kenaikan mandiri yang aman jika terjadi kehilangan pasokan udara yang tidak terduga. Tentunya Kamu dan sobat harus selalu merencanakan penyelaman dengan cadangan udara yang cukup agar tidak kehabisan terlebih dahulu.

Kamu mungkin ingat bahwa vertigo adalah pengalaman tidak menyenangkan karena kehilangan orientasi saat naik atau turun sehingga Anda tidak tahu apakah Kamu naik atau turun. Pusing sering kali menyertai vertigo, dengan potensi bahaya jika Kamu mengalami disorientasi signifikan. Untuk menetapkan kembali orientasi dengan cepat, lakukan kontak dengan referensi stasioner, seperti garis naik / turun atau bagian bawah. Jika Kamu berada di tengah air dan tidak memiliki referensi stasioner, memeriksa pengukur kedalaman dan mengamati gelembungmu dapat mengembalikan arahmu. Ini sering membantu untuk mendapatkan kontak dengan temanmu.

Stres fisik muncul karena adanya kekuatan yang mempengaruhi tubuh penyelam Scuba yang mendekati atau melebihi keterbatasan fisik tubuhnya. Penyebab ‘stres fisik dapat mencakup kedinginan, mabuk laut, narkosis nitrogen, kelelahan, penyakit atau cedera, obat-obatan atau alkohol, dan ketidaknyamanan serta berkurangnya mobilitas karena kesesuaian dan penyesuaian peralatan yang buruk. Apakah penyebab stres yang signifikan ini tergantung pada fisik penyelam Scuba; misalnya, berjalan jauh dengan peralatan lengkap tidak begitu membuat seseorang yang fit menjadi stress dibandingkan dengan seseorang yang tidak berolahraga secara teratur.

Di air dingin. Seorang penyelam scuba dengan wetsuit dapat mengalami hipotermia setelah waktu yang lama. sementara yang mengenakan drysuit mungkin baik-baik saja. Penyebab stres yang tidak memengaruhi penyelam Scuba pada suatu hari bisa saja membuat stres di hari berikutnya: misalnya, seorang penyelam Scuba mungkin dapat berenang jauh tanpa kesulitan, namun bisa jadi kram kaki keesokan harinya karena dehidrasi parsial.

 

STRES FISIK MENYELAM 2

 

Stres fisik juga bisa lebih halus, seperti masker yang bocor terus menerus atau ketidaknyamanan akibat sinus. Gangguan seperti ini mengalihkan perhatian penyelam Scuba, terkadang menyebabkan seseorang tidak memerhatikan atau mengabaikan sesuatu yang penting, sehingga mengarah ke masalah yang lebih serius.

Tidak ada cara untuk menghilangkan banyak potensi penyebab stres fisik di lingkungan menyelam Scuba Bali: hawa dingin, perjalanan ke pantai, perahu yang berputar, berenang di permukaan yang jauh ke tempat menyelam Scuba Bali. Oleh karena itu, pencegahan stres terletak pada penyelam Scuba, misalnya, memakai pelindung paparan yang tepat, menjaga kebugaran fisik, menggunakan obat anti mabuk laut (jika perlu), atau berenang di permukaan yang jauh dengan kecepatan santai. Jika kondisi ada di luar kemampuan fisik penyelam Scuba untuk mengatasinya, penyelam Scuba harus membatalkan penyelaman. Namun, sebagai Penyelam Scuba Penyelamat PADI, sadari bahwa penyelam Scuba – termasuk Kamu – mungkin tidak menyadari bahwa mereka mendorong atau melampaui batas fisik mereka hingga stres yang berlebihan dimulai. Bahaya utama stres fisik, oleh karena itu, gagal mengenali efeknya.

Meskipun tidak ada peralatan oksigen katup permintaan resusitasi yang memiliki karakteristik yang sama dengan peralatan scuba, peralatan ini memiliki pertimbangan penanganan yang berbeda dari peralatan selam Scuba-mu. Ini karena oksigen murni dapat membuat bahan yang biasanya tidak mudah terbakar menjadi mudah terbakar atau bahkan dapat meledak. Dengan penanganan yang tepat, sistem oksigen sangat aman untuk dimiliki; ingatlah hal-hal ini: Jagalah kebersihan unitmu, di dalam kotak, terutama hindari kontak dengan lemak, oli, atau bahkan lemak silikon. Jangan pernah mencoba melumasi peralatan oksigen atau menggunakan komponen scuba standar di dalamnya. Oksigen murni mensyaratkan hanya pelumas dan bahan khusus yang diperbolehkan.

Selalu buka katup pada peralatan oksigen secara perlahan, untuk memberi tekanan pada unit secara perlahan. Tekanan yang cepat menghasilkan panas, yang dapat menyulut api jika ada bahan yang mudah terbakar yang mengontaminasi peralatan. Jaga unitmu tetap terpasang untuk meminimalkan kemungkinan kontaminan masuk ke dalamnya. Cuci tanganmu jika memungkinkan sebelum menangani peralatanmu; dalam keadaan darurat, setidaknya coba bersihkan semua minyak atau lemak (termasuk lotion dan minyak untuk berjemur).

Jangan pernah mencoba membersihkan peralatan sendiri. Perawatan oksigen membutuhkan pembersih dan prosedur khusus. Jika peralatanmu basah atau terkontaminasi dengan cara apa pun, peralatan tersebut memerlukan perawatan profesional oleh seseorang yang secara khusus terlatih untuk menangani sistem oksigen medis. Selalu padamkan sumber api apa pun (seperti rokok) sebelum menggunakan oksigen. Gunakan peralatan sejauh mungkin dari mesin, bensin atau apapun yang mudah terbakar, sebaiknya di tempat yang berventilasi.

Secara logis, hampir tidak ada penyelam Scuba yang memilih  kecelakaan daripada malu di depan rekan-rekannya. Namun pada tingkat emosional, tekanan teman sebaya bisa sangat kuat, terkadang mengarahkan orang untuk melakukan hal-hal yang sebaliknya tidak akan mereka lakukan di antara penyelam Scuba, hal ini dapat menyebabkan kecelakaan. Sebagai penyelam Scuba penyelamat, Kamu dapat membantu mencegah hal ini dengan memberikan contoh yang baik jika Kamu tidak merasa nyaman dengan suatu penyelaman. Hal ini menunjukkan kepada orang lain bahwa tidak ada salahnya menjadi penyelam Scuba yang cerdas dan cermat.

Beberapa komunitas penyelam Bali Scuba, khususnya penyelam Scuba gua, menerapkan pedoman berikut: penyelam Scuba manapun dapat mengakhiri penyelaman Scuba di Bali kapan saja dengan alasan apapun tanpa penjelasan. Kamu menerima ini, tapi tekanan teman sebaya dapat berlaku sebaliknya – hal ini menekan penyelam Scuba untuk angkat bicara ketika mereka merasa tidak nyaman dengan penyelaman Scuba di Bali. Menerapkan pedoman ini mengubah tekanan teman menjadi kekuatan positif yang membantu keselamatan penyelam Scuba.

Terakhir, cara mudah untuk membatalkan atau mengakhiri penyelaman Scuba di Bali tanpa rasa malu adalah dengan memberi sinyal atau mengatakan bahwa aku tidak bisa menyeimbangkan tekanan air/ equalizer, tidak akan ada yang tahu benar atau tidaknya 

Karena Kamu akan mempraktikkan penggunaan pocket mask selama kursus PADI Rescue Scuba Diver, Kamu sebaiknya mendisinfeksi pocket mask-mu sebelum mentransfernya ke orang lain.

Cara termudah untuk melakukannya adalah dengan merendam masker selama setidaknya satu menit dalam larutan pembersih 50 mililiter / 1/4 cangkir pemutih rumahan dalam 4,5 liter / 1 galon air. Bilas masker secara menyeluruh dengan air bersih dan kocok hingga kering. Keringkan sisanya dengan handuk bersih.

Kamu juga dapat menggunakan ini pada peralatan penyelamat plastik lainnya, termasuk masker tanpa ventilasi yang digunakan pada sistem oksigen yang tidak memerlukan resusitasi. Namun, jangan mencoba untuk membersihkan komponen sistem oksigen lainnya kecuali masker.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, Kamu memiliki pilihan untuk menggunakan masker saku, yang juga dikenal sebagai masker  resusitasi atau masker untuk memberikan oksigen bagi pasien yang tidak bernapas. Ini adalah salah satu dari tiga kegunaan yang membuat masker saku menjadi peralatan yang sangat direkomendasikan untuk Penyelam Scuba Penyelamat.

Meskipun Kamu mempelajari pernapasan penyelamatan mulut ke mulut yang efektif di MEDIC FIRST AID, ada baiknya untuk memiliki masker saku saat memberikan ventilasi kepada pasien yang tidak bernapas, bahkan tanpa oksigen. Masker saku menyederhanakan mendapatkan segel yang efektif dan posisi kepala pasien, dan juga mengurangi kekhawatiran tentang penularan penyakit antara dirimu dengan pasien. Masker menghilangkan kontak mulut yang nyata, dan katup satu arah sekali pakainya mengarahkan hembusan napas pasien jauh darimu.

POCKET MASK 2

Alasan ketiga Kamu menginginkan masker saku sebagai Penyelam Scuba Penyelamat PADI adalah untuk menyediakan bantuan pernapasan dalam air untuk korban yang tidak bernapas. Kamu akan mendapatkan bahwa masker saku adalah salah satu metode paling efektif yang dipakai secara umum pada jenis penyelamatan ini. Di bawah pengawasan instrukturmu, Kamu akan berlatih penyelamatan air dengan masker saku selama kursus Rescue Scuba Diver-mu. 

Setelah Kamu mengetahui seberapa besar masker saku dapat meningkatkan upaya penyelamatanmu, Kamu pasti ingin menjadikannya sebagai bagian standar peralatanmu. Sebagian besar jenis dapat dengan mudah masuk ke dalam saku BCD-mu (dapat diciutkan untuk disimpan) dengan tali penahan melilitnya. Beberapa penyelam Scuba suka menyimpan di dalam tas mereka dengan tali pendek untuk meminimalkan kemungkinan hilang. Cukup bilas masker setelah penyelaman Scuba di Bali bersama dengan peralatanmu yang lain, dan akan bertahan selama bertahun-tahun.

Kemandirian dan penyelamatan diri dimulai dengan mempersiapkan diri secara fisik dan mental, dan juga dengan mempersiapkan peralatanmu.

Persiapan fisikmu termasuk menjaga kebugaran dan kesehatan dirimu untuk Scuba diving di Bali, termasuk diet yang tepat, olahraga yang tepat dan menjaga keterampilan menyelam Scuba-mu di Bali. Persiapan mental termasuk menjadi percaya diri dan merasa baik tentang setiap penyelaman Bali Scuba yang Kamu rancang. Kamu melakukan ini dengan memiliki keterampilan dan pengalaman yang diperlukan untuk menyelam scuba di Bali, dan tidak melebihi batas kemampuanmu.

Kamu mempersiapkan peralatan dengan menjadi terbiasa dengannya, sehingga Kamu dapat memeriksanya untuk kemungkinan adanya masalah dan Kamu dapat memeliharanya dengan baik. Persiapan peralatan termasuk servis rutin, penyesuaian yang tepat, dan penyelaman Scuba di Bali dengan pembobotan yang tepat (kelebihan bobot adalah penyebab umum masalah penyelam Scuba). Persiapan peralatan juga berarti Kamu terbiasa dengan peralatan temanmu, termasuk pelepasan beban dan jenis dan lokasi sumber udara alternatif serta memiliki alat pemberi isyarat seperti sosis pengaman dan peluit bersamamu selama penyelaman Scuba di Bali. Kamu dapat mempelajari lebih lanjut tentang jenis, fungsi, pemeliharaan dan penyesuaian peralatan selam Scuba di Bali dengan menyelesaikan kursus spesialis Peralatan PADI

Seperti yang disebutkan, keterampilan Penyelam Scuba Penyelam paling dasar adalah mencegah masalah sebelum terjadi. Kamu dapat mencegah masalah dengan merawat peralatanmu secara teratur dan dengan memeriksanya secara cermat sebelumnya. setiap penyelaman Scuba di Bali, mengoreksi segala sesuatu yang tidak sesuai, aus atau tidak berfungsi dengan baik sebelum penyelaman Scuba di Bali. Kamu juga mencegah masalah dengan berpikir jauh ke depan dan mengantisipasi potensi masalah. Misalnya, jika Kamu berenang melawan arus yang ringan, Kamu mungkin menyadari bahwa Kamu akan menggunakan udara lebih cepat dari biasanya. Untuk mencegah masalah, Kamu rencanakan untuk berada di dekat pantai, sering memeriksa sisa udaramu dan keluar laut dengan cadangan udara yang lebih banyak dari biasanya.

Pencegahan juga berarti mengenali masalah seperti kelelahan, hipotermia, vertigo, dll., harus bertindak segera untuk mencegahnya. Misalnya, jika Kamu berenang keras melawan gelombang, Kamu mungkin terengah-engah dan menjadi terlalu lelah. Dengan segera berhenti dan beristirahat, Kamu mencegah masalah berkembang menjadi situasi serius yang mungkin memerlukan bantuan temanmu.

Stres psikologis adalah stres akibat reaksi penyelam Scuba terhadap persepsi “ancaman” di lingkungan, termasuk penyebab yang dirasakan dari cedera tubuh yang sebenarnya, dan “ancaman” terhadap harga diri. Keyakinan dan sikap penyelam Scuba memainkan peran utama dalam stres psikologis, sehingga penyebab stres tersebut dapat dibayangkan dan juga nyata.

Stres psikologis sering kali diakibatkan oleh stres fisik. Misalnya, seorang penyelam Scuba mungkin menjadi sangat lelah selama berenang jauh, memicu rasa takut bahwa dia mungkin tidak akan berhasil sampai ke perahu, atau, seorang penyelam Scuba mungkin salah perhitungan dan kehabisan udara, memicu ketakutan bahwa dia akan tenggelam. Kerja berlebihan, yang dapat menyebabkan penyelam Scuba menghisap udara lebih cepat daripada yang dapat diberikan oleh regulator secara efektif, dapat memicu kekhawatiran akan kehabisan udara dan kekhawatiran mati karenanya. Segala bentuk stres fisik dapat memicu stres psikologis dapat memicu ketakutan atau kecemasan tentang apakah penyelam dapat mengatasi situasi tersebut.

Stres psikologis juga dapat timbul dari reaksi internal, termasuk beban tugas (mencoba menyelesaikan terlalu banyak sekaligus), tekanan teman sebaya, persepsi bahwa penyelaman Bali Scuba di luar kemampuan penyelam Scuba, dan keyakinan bahwa bahaya tertentu ada di Bali Scuba. menyelam (nyata atau imajiner). Stres psikologis bahkan dapat muncul ketika, karena jarak yang ditempuh atau uang yang dikeluarkan, seorang penyelam Scuba menekan dirinya sendiri untuk menyelam di Bali Scuba padahal dia lebih suka tidak melakukannya.

 

STRES PSIKOLOGI 2

 

Seperti stres fisik, efek dari pembuat stres psikologis tergantung pada penyelam Scuba. Misalnya, tiga penyelam Scuba akan melakukan penyelaman Scuba di Bali pertama mereka dalam arus bersama kelompok. Ketiganya memiliki ketakutan akan tersapu arus, dan ketiganya tidak yakin apakah mereka siap untuk menyelam Scuba di Bali. 

Penyelam pertama bereaksi dengan berbicara kepada ahli selam Scuba Bali, tidak mengungkapkan kekhawatirannya, tetapi meminta ahli selam Scuba Bali mengulangi prosedurnya. Setelah mendengar prosedurnya lagi, penyelam Scuba menyimpulkan bahwa menyelam Scuba di Bali adalah pengalaman baru, tetapi sesuai dengan kemampuannya. Dalam hal ini, penyelam Scuba bereaksi dengan mencari pengetahuan tambahan, yang mengubah keyakinannya (ketakutan) dan membuatnya menjadi percaya diri, mengurangi stres ke tingkat yang dapat diterima.

Penyelam Scuba kedua memberitahukan bahwa dia telah mempertimbangkan kembali penyelaman Scuba di Bali dan telah memutuskan untuk tidak melakukannya. Penyelam Scuba ini tidak peduli tentang kehilangan muka dengan melakukan ini, atau merasa bahwa risiko penyelaman Scuba di Bali lebih besar daripada rasa malu yang mungkin ditimbulkan. Dalam kasus ini, dive master Scuba di Bali tidak membuat penyelam Scuba cukup yakin dan menghilangkan penyebab stres.

Dive master Scuba Bali juga tidak membuat penyelam Scuba ketiga yakin; Namun, penyelam Scuba ini merasa akan kehilangan muka jika tidak melakukan Scuba diving di Bali. Dalam hal ini, penyelam Scuba terus mempersiapkan diri untuk penyelaman Scuba di Bali, dan stres meningkat tanpa terkendali.

 

STRES PSIKOLOGI 3

 

Bahaya sebenarnya dari stres psikologis terletak pada manifestasinya dengan penyelam Scuba. Saat stres meningkat, penyelam Scuba mungkin mengalami kecemasan, menjadi terganggu, dan mengalami gangguan fungsi. Dia mungkin mengalami penurunan kesadaran, yang disebut penyempitan persepsi, yang menyebabkan dia mengabaikan hal-hal yang biasanya terlihat jelas. Ini dapat mengatur hal yang sangat ditakuti oleh penyelam Scuba; misalnya, penyelam Skuba ketiga pada contoh sebelumnya, mengalami penyempitan pandangan, gagal memperhatikan tali sirip yang aus. Setelah memasuki air, talinya putus dan dia kehilangan sirip saat dia berjuang untuk mencapai garis renang; tanpa sirip, ia meleset dari garis dan terbawa arus. Dengan menyadari ketakutannya, kemungkinan respons psikologisnya adalah memicu lebih banyak ketakutan, meningkatkan kecemasannya lebih jauh, 

Stres psikologis juga memicu respons fisiologis dalam tubuh penyelam Scuba, yang mungkin juga merupakan penyebab stres fisik. Penyelam Scuba mungkin mengalami mual, muntah, diare, atau ingin buang air kecil. Orang tersebut mungkin menjadi tegang dan mengalami tremor otot atau sakit kepala. Adrenalin dapat mempercepat jantung, atau menyebabkan detak jantung tidak teratur dan nyeri dada. Pernapasan juga dipercepat. Jika penyelam scuba berada di bawah air, kecepatan pernapasan dapat melebihi apa yang dapat diberikan oleh regulator, menciptakan sensasi dan rasa sesak. Di permukaan, penyelam Scuba mungkin mengalami hiperventilasi dan kesulitan mengalirkan udara melalui snorkelnya atau dalam percikan ombak. Hal ini membuat kecemasan semakin meningkat, memicu lebih banyak lagi pernapasan dan sensasi yang lebih besar bahwa penyelam Scuba tidak bisa mendapatkan cukup udara.

 

STRES PSIKOLOGI 4

 

Hasilnya adalah lingkaran setan stres psikologis dan fisik: ketakutan yang meningkat, pernapasan yang dangkal, tidak efektif, dan respons stres yang tidak disengaja. Saat stres meningkat, emosi penyelam Scuba mungkin melebihi kemampuannya untuk mengendalikannya, sehingga ia panik, meninggalkan keterampilan menyelam Scuba Bali yang baru atau jarang digunakan untuk keterampilan naluri yang acak. Ini akan menyebabkan kelelahan dan kecuali ada penyelamatan yang mengintervensi, kecelakaan, seperti yang ditunjukkan dalam Bagan Manajemen Stres. Perhatikan bahwa stres fisik akibat aktivitas berlebihan dengan mudah memicu siklus psikologis ini karena penyelam Scuba mengalami kekurangan udara, yang menyebabkan stres emosional, pernapasan meningkat (respons stres), kecemasan, dll. Jika penyelam Scuba tidak mengenali apa yang terjadi, apa yang dimulai karena berenang dengan keras bisa berakhir dengan kenaikan ke permukaan yang panik dan tidak rasional.

Respon lain mungkin terjadi dalam keadaan stres tinggi di saat keadaan darurat ada. Jika ancaman yang dirasakan langsung dan spesifik, saat tidak terjadi apa-apa, penyelam Scuba akan tenang. Namun, ketika ancaman yang dirasakan terus menerus dan / atau menyeluruh, penyelam Scuba tetap stres – mengantisipasi keadaan darurat yang tidak datang – dengan kemungkinan gemetar, pernapasan tidak menentu, dan detak jantung yang tinggi. Keadaan kecemasan ini dapat mengganggu fungsi motorik, membuat dan menahan penyelam Scuba dalam keadaan terganggu dan sempit hingga penyelaman Scuba di Bali berakhir atau ancaman yang dirasakan berlalu. Sekali lagi, bahaya sebenarnya mungkin adalah gangguan respon penyelam Scuba saat menyelam di Bali, daripada ancaman yang dirasakan.

  • Karena stres dapat memainkan peran penting dalam menyebabkan dan memperumit keadaan darurat penyelam Scuba, sebagai Penyelam Scuba Penyelamat Kamu perlu belajar mengenali stres pada dirimu sendiri dan penyelam Scuba lainnya. Ini memungkinkanmu untuk mencegah keadaan darurat yang disebabkan oleh stres, dan untuk mengelola keadaan darurat dengan lebih efektif saat itu terjadi.

    Untuk mengenali stres, Kamu menerapkan dua langkah besar. Pertama, Kamu mengamati karakteristik perilaku penyelam Scuba yang menunjukkan stres. Ciri-ciri ini biasanya, tetapi tidak selalu, menampakkan diri sebagai perubahan perilaku. Kedua, Kamu memverifikasi arti dari perilaku tersebut. Sering kali, Kamu cukup bertanya kepada penyelam Scuba tentang apa yang Kamu amati.

MENGENALI STRES 2

Tanda stres bisa tidak kentara atau terbuka, dan bisa disalahartikan dengan perilaku lain yang tidak ada hubungannya dengan stres, jadi kedua langkah ini penting. Misalnya, Kamu melihat seorang penyelam Scuba berdiri dengan tangan terlipat sebelum penyelaman Bali Scuba. Kamu memeriksa kedinginan (stres fisik) dengan mencatat pakaian apa yang dikenakan penyelam Scuba, apakah dia menggigil. Apa yang Kamu lihat mungkin membenarkan atau menyangkal kecurigaanmu, tetapi tindakan yang paling pasti adalah bertanya kepada penyelam Scuba, “Apakah kamu kedinginan?”

Keadaan stres psikologis sering muncul sebagai perubahan perilaku; misalnya, penyelam Scuba yang banyak bicara mungkin menjadi pendiam dan menyendiri, sementara penyelam Scuba yang pendiam mungkin mulai mengobrol dan mengajukan banyak pertanyaan. Seorang penyelam Scuba yang mengalami stres psikologis sebelum penyelaman Scuba Bali mungkin tertawa, marah, atau menunda-nunda penyelaman Scuba di Bali. Di bawah air, cari perubahan dalam kemampuan normal, pernapasan cepat, komplikasi peralatan, dan pembersihan tangan atau sirip yang tidak perlu. Seorang penyelam Scuba yang hampir panik dan memiliki pandangan menyempit mungkin tidak menanggapi sinyal, mungkin memiliki mata yang lebar dan tidak terlihat, dan mungkin terus mengulangi tanggapan yang salah atau tidak efektif terhadap suatu masalah. Di permukaan, penyelam Scuba yang sangat tertekan dapat melepaskan regulator dan melepaskan maskernya (equipment rejection), dan menapak tinggi dalam air dengan BCD kosong dan pemberat tetap di tempatnya;

 

MENGENALI STRES 3

 

Karena stres dapat memainkan peran penting yang menyebabkan dan memperumit keadaan darurat penyelam Scuba, sebagai Penyelam Scuba Penyelamat Kamu perlu belajar mengenali stres pada dirimu sendiri dan penyelam Scuba lainnya. Ini memungkinkanmu untuk mencegah keadaan darurat yang disebabkan oleh stres, dan untuk mengelola keadaan darurat dengan lebih efektif saat itu terjadi.

Untuk mengenali stres, Kamu menerapkan dua langkah besar. Pertama, Kamu mengamati karakteristik perilaku penyelam Scuba yang menunjukkan stres. Karakteristik ini biasanya, tetapi tidak selalu, menampakkan diri sebagai perubahan perilaku. Kedua, Kamu memverifikasi arti dari perilaku tersebut. Sering kali, Kamu cukup bertanya kepada penyelam Scuba tentang apa yang Kamu amati.

Meskipun masalah kecil muncul di hampir setiap penyelaman Scuba di Bali, hal itu biasanya tidak menyebabkan stres, kecemasan, atau kepanikan yang signifikan bagi penyelam Scuba. Ini karena penyelam Scuba, melalui pelatihan dan pengalaman, mereka tahu bagaimana menangani sebagian besar masalah yang mereka hadapi. Saat dihadapkan pada suatu masalah, penyelam Scuba biasanya menerapkan pemikiran solusi dan memecahkan masalah berdasarkan pelatihan dan pengalaman mereka. Ini mengikuti jalur yang diinginkan yang ditunjukkan pada Bagan Manajemen Stres. Ketika seorang penyelam Scuba turun ke jalur lain, tujuan Kamu adalah memutus siklus reaksi naluriah, stres, respons stres dan kecemasan, dan menggantinya dengan stop reaksi si penyelam, bernapas, berpikir, dan bertindak.

Tempat yang lebih baik untuk mengelola stres adalah di kapal atau pantai, sebelum penyelaman Scuba di Bali. Jika; berdasarkan pengamatan dan pertanyaan bijaksana yang Kamu temukan stres yang tidak semestinya, dorong penyelam Scuba untuk menerapkan pemikiran analitis dan solusi. Bicaralah dengan lembut kepada penyelam Scuba, hindari terdengar menghakimi dan hindari pendapat yang kuat. Bertanya seringkali efektif (bukan memberi tahu) penyelam Scuba tentang situasi dengan pertanyaan yang mengungkap kekhawatiran dan mengarah pada solusi.

 

MANAJEMEN STRES 2

 

Kamu bisa mulai dengan menanyakan apakah ada sesuatu tentang penyelaman Scuba di Bali yang mengganggu penyelam. Jika jawabannya adalah, “Ya,” ikuti pertanyaan tersebut dengan menanyakan hal apa yang menjadi perhatian penyelam Scuba, secara bertahap mengarahkan penyelam Scuba ke solusi yang mengakhiri stres. Ini bisa berarti Kamu memberikan informasi baru kepada penyelam Scuba yang meredakan kekhawatiran, atau bisa juga berarti penyelam Scuba merasa nyaman dengan membatalkan penyelaman Scuba di Bali. Dalam prosesnya, berhati-hatilah untuk menghindari dorongan yang dapat dianggap sebagai tekanan teman sebaya.

Jika Kamu menemukan stres di bawah air, hentikan penyelam Scuba dengan dalih Kamu harus berhenti jika perlu. Hal ini akan memaksa penyelam untuk berhenti dan bernapas dengan normal. Sinyal, “Kamu baik-baik saja?” atau sesuatu yang lebih spesifik jika Kamu mencurigai sumber stres. Jika penyelam Scuba menjawab, “Tidak,” Kamu berada di jalur yang benar; ikuti ini dengan sinyal yang mengidentifikasi masalah dan mengarah pada pemikiran solusi. Jika penyelam Scuba memberi isyarat, “Saya baik-baik saja,” Kamu perlu memastikan apakah Kamu salah tentang stres, atau apakah penyelam Scuba merasa tidak nyaman mengakui masalahnya.

Dengan terus menerus waspada terhadap tanda-tanda stres, Kamu dapat menghindari banyak masalah terkait stres sebelum menjadi kecelakaan. Namun, stres membuat masalah menjadi kenyataan, Ini ada banyak cara dan muncul dari terlalu banyak sumber untuk percaya bahwa siapa pun, tidak peduli seberapa terampil, dapat mencegah Semua kasus kepanikan dan keadaan darurat penyelam Scuba.

Dalam program PADI MFA (Medic First Aid). Kamu belajar memulai pertolongan pertama / CPR dengan memberi tahu pasien, “Saya terlatih dalam prosedur darurat. Saya bisa bantu kamu.” bahkan jika dia tidak sadarkan diri. Ada beberapa alasan mengapa ini membantu:

Ini meyakinkan pasien yang responsif. Pernyataan tersebut dikembangkan oleh terapis yang merancang pernyataan menenangkan yang konstruktif. Pernyataan tersebut meyakinkan pasien bahwa Kamu tahu apa yang harus dilakukan, dan bahwa Kamu berniat untuk membantu. Ini membuatnya rileks dan bekerja sama dalam upaya Kamu untuk membantu. Pengalaman menunjukkan bahwa pasien yang tampaknya tidak sadar terkadang dapat mendengar, jadi pernyataan tersebut dapat meyakinkan seseorang yang tampaknya tidak dapat mendengarmu

Pernyataan tersebut mengingatkan orang sekitar bahwa Kamu memenuhi syarat dan siap untuk membantu. Biasanya, mereka yang tidak tahu apa yang harus dilakukan akan mengikuti arahanmu, sehingga Kamu dapat mengelola situasi dengan lebih efektif. Pernyataan tersebut membantu petugas darurat yang menanggapi mengenali bahwa perawatan daruratmu mengikuti protokol yang sama yang mereka gunakan.

Pernyataan itu memicu ingatanmu, membantumu melakukan apa yang telah Kamu latih selama MFA. Setelah keadaan darurat yang sebenarnya, penyelamat terlatih MFA sering berkomentar, saya memberikan pernyataan prosedur darurat dan semuanya kembali kepada saya. Saya tahu apa yang harus saya lakukan bahkan tanpa berpikir. Ada beberapa variasi pernyataan, yang semuanya memiliki tujuan yang sama: untuk meyakinkan pasien dan membantumu mengendalikan situasi sampai bantuan profesional tiba

Book Now